aaWnxJmZI5JY8FKCUvVg7FjFvZvkz69jLNXN7cby

Unsur dan Jenis Alur Cerita

Unsur Alur Cerita dan Jenis Alur Cerita

Unsur dan jenis alur cerita mempunyai peranan yang sangat penting dalam membangkitkan suasana mengenai cerita yang ingin dibuat.

Tanpa adanya alur, cerita sulit dipahami dan tidak mempunyai tujuan yang jelas.

Jika kamu ingin menjadi penulis cerita, alangkah baiknya pahami dulu bab tentang unsur dan alur  di dalam cerita agar cerita yang kamu buat menarik untuk dibaca.

Mari kita mulai...

Sebelumnya, kita membahas mengenai unsur-unsur dalam alur cerita terlebih dahulu sebelum membahas jenis alur cerita.

Unsur Alur Cerita

Unsur-unsur alur cerita ada 5, yaitu:

1. Pengenalan cerita

Bagian ini berupa pengenalan tokoh dalam cerita oleh pengarang. Bisa juga menjelaskan latar tempat suatu kejadian. Intinya, pengarang berusaha memperkenalkan apa saja yang dibutuhkan supaya pembaca tidak bingung.

2. Awal konflik

Penulis menceritakan suatu hal yang bisa memunculkan suatu masalah, bisa dari sebuah sikap atau bagian tertentu dalam cerita yang nantinya akan dieksekusi menjadi masalah.

3. Menuju konflik

Permsalahan sudah mulai diangkat tetapi belum sampai ke puncak. Penulis akan berusaha membuat permasalahan.

4. Klimaks

Puncak dari suatu permasalahan terjadi pada bagian ini. Tahapan ini sangat penting bagi sebuah cerita karena bisa menjadi daya tarik atau nilai jual sebuah cerita. Eksekusi yang tidak tepat ketika puncak permasalahan dapat membuat pembaca bosan dan meninggalkan bacaan.

5. Antiklimaks

Merupakan bagian dari penyelesaian masalah dan menjadi bagian terakhir dari cerita. Tahapan ini menentukan tokoh-tokoh dalam cerita. Apakah akan berakhir bahagia atau sebaliknya.

Jenis Alur Cerita

1. Alur Maju - Progresif

Pertama adalah alur maju, sama seperti namanya alur ini hanya menceritakan sebuah kisah yang terus berjalan ke depan. Bisa dibilang berjalannya cerita hanya lurus saja.

Alur maju sangat cocok digunakan oleh cerita anak yang tidak memerlukan kemampuan berpikir mendalam. Sehingga anak bisa mudah memahaminya.

Penyampaian cerita dengan alur profresif dibuat secara kronologis menurut waktunya. Bertahap dari awal sampai akhir.

Selain itu, untuk penulis pemula sangat disarankan untuk membuat cerita dengan alur maju karena dalam pembuatannya relatif lebih mudah.

Untuk lebih mudanya, ilustrasi alur maju bisa digambarkan seperti ini.

Pengenalan → Kemunculan konflik → Klimaks → Konflik menurun → Penyelesaian  

2. Alur Mundur - Regresi

Alur yang kedua ini adalah kebalikan dari alur maju. Alur regresi dalam cerita dimulai dengan suatu penyelesaian. Tetapi bisa juga dengan flashback atau menggunakan setting masa lampau.

Pengarang yang ingin menggunakan alur cerita ini harus pandai-pandai dalam mengatur jalannya cerita agar tidak membuat pembaca bingung.

Biasanya alur regresi menceritakan kejadian masa lampau yang dialami oleh tokohnya.

Berikut  adalah gambaran dari alur cerita mundur

Penyelesaian → Antiklimaks → Klimaks → Kemunculan konfliks → Pengenalan cerita

3. Alur Maju Mundur - Campuran

Terakhir adalah alur campuran, alur ini adalah gabungan dari alur maju dan alur mundur.

Alur campuran dimulai dengan adanya klimaks. Klimaks pada tahap ini telah diceritakan dan selanjutnya dimundurkan ke tahap pengenalan masalah. Hal tersbeut bertujuan untuk memberitahu pembaca penyebab permasalahan yang dialami oleh tokoh.

Alur cerita ini bisa dikatakan relatif lebih rumit dibuat oleh para penulis yang baru belajar karena membutuhkan pemahaman yang baik mengenai apa yang ingin diceritakan nanti.

Klimaks → Kemunculan konfliks → Pengenalan → Antiklimaks → Penyelesaian

Kesimpulannya pada artikel kali ini adalah unsur cerita ada 5, yaitu pengenalan cerita, awal konflik, menuju konflik, klimaks dan antiklimaks.

dan jenis alur cerita ada 3, yaitu alur maju, alur mundur dan alur campuran.

Semoga bermanfaat!

Related Posts

Related Posts

Posting Komentar